Kamis, 20 Juni 2013

Kerana Allah Aku Gagal!

Sumber : http://kelanaiman.blogspot.com/2011/06/kerana-allah-aku-gagal.html
 
"Aku fail exam tadi!!"

"Gagal... Bukan rezeki aku nak lepas kot.."

"Nak buat macam mana, dah Allah nak takdirkan aku fail..."




"Kerana Allah aku gagal? Biar betul tajuk ni? Nak salahkan Allah ke?"

Kalau dalam musim-musim exam macam sekarang, boleh dikatakan selalu sangat kita dengar ayat-ayat macam ayat yang ada di atas.

Ayat-ayat ini pula biasanya terjadi bila kita tidak berjaya mendapat hasil yang baik dalam peperiksaan.

Bukanlah bermaksud memperlekehkan sesiapa yang gagal, kerana kita sendiri tidak tahu bila kita pula akan menerima nasib sebegini.

Persoalannya, adakah elok untuk kita lafazkan ayat-ayat di atas?

Adakah sepertinya kita ini tidak redha akan takdir yang Allah tetapkan kepada kita?




Macam mana pula kalau ayat-ayat sebegini?

"Penat-penat aku usaha, ini je aku dapat?"

"Kalau aku tahu Allah dah takdirkan aku fail, baik aku study relax-relax je!"

"Aku usaha dah, doa dah, solat hajat dah, tawakkal pun dah.. Kenapalah aku fail jugak?"

"Aku tengok dia tu tak study sangat pun, datang surau pun tak, tapi kenapalah dia pulak yang lepas aku ni tak?"




Teruk sangat contoh-contoh atas ni.

Nampak macam contoh yang di atas ini lagi teruk dari contoh-contoh yang sebelumnya.

Alhamdulillah sahabat-sahabat sekitar saya semuanya baik-baik belaka. Tiada antara mereka yang sedih dan kecewanya hingga sanggup berkata-kata sebegini.

Walaubagaimana pun, perkara-perkara sebegini tidak mustahil untuk berlaku dan sangatlah tidak pelik jika kita terdengar akan kata-kata sebegini.

Kerana manusia ini sifatnya memang suka meletakkan kegagalan sendiri kepada orang lain.




Jadi bersempena dengan musin exam ini, mari kita sama-sama berfikir sejenak kenapa agaknya Allah gagalkan usaha kita jika kita ini hamba-Nya yang beriman dan benar-benar mengharapkan keredhaan-Nya?

  • Kenapa Aku Sering Diuji?
"Kenapa Allah gagalkan aku sedangkan aku benar-benar mengharapkan kejayaan?"

Kerana sesungguhnya Allah memberikan kita kegagalan semata-mata untuk menguji keimanan kita. Allah ingin menguji adakah kita ini sekadar mukmin yang benar-benar beriman apabila diberikan rezeki yang baik tetapi kembali ingkar apabila kegagalan yang dijadikan ganjaran.

Ingatlah bahawa selagi Allah menguji kita, selagi itulah kita bertuah kerana kita sebenarnya diberikan perhatian oleh-Nya sedangkan ada insan lain yang dibiarkan hanyut leka dengan kejayaan yang diperoleh.




Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, "Kami telah beriman," dan mereka tidak diuji?
Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.

al-'Ankabut : 2-3


  • Kenapa Aku Tidak Dapat Apa Yang Aku Idam-idamkan?
"Kenapalah aku gagal? Kalau aku lulus tadi kan best!"

Allah itu pencipta kita. Pastinya Allah itu lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-hambaNya. Kejayaan itu bukanlah segala-galanya jika ianya tidak membawa hati kita kepada Allah. Mungkin kegagalan itu Allah hadiahkan kepada kita agar kita menjadi lebih beriman di samping mendapat juga kejayaan yang sama walaupun lambat.



Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kau menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.

al-Baqarah : 2




  • Kenapa Aku Diuji Ujian Seberat Ini?
"Kenapa aku? Kenapa bukan orang lain? Kenapa mesti aku yang gagal?"

Andai kita tahu besarnya nilai orang yang diuji Allah dengan kegagalan, pasti kita berasa sangat bertuah dan bersyukur kerana kita dipilih. Allah hanya menguji kita dengan kegagalan kerana Allah itu sifatnya Maha Mengetahui dan benar-benar tahu bahawa kita ini mampu menghadapi ujian sebegini.

Mungkin jika ujian yang sama diberikan kepada orang lain, belum tentu sabar dan tabahnya mereka menghadapi ujian itu akan sebaik yang kita lalui. Ingatlah bahawa semakin Allah menguji kita, semakin bertambahlah perhatian yang Allah berikan kepada kita insya-Allah.




Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Dia mendapat (pahala) dari (kebajikan) yang dia dikerjakannya dan dia mendapat (seksa) dari (kejahatan) yang diperbuatnya. (Mereka berdoa), "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami melakukan kesalahan. Y Tuhan kami, janganlah Engkau bebani kami dengan beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Maafkanlah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah pelindung kami, maka tolonglah kami menghadapi orang-orang kafir."

al-Baqarah : 286




  • Bagaimana Akan Aku Hadapi Ujian Ini?
"Mampukah aku untuk aku hadapi ujian ini?"

Ingatlah kita bahawa hati insan yang menggagalkan kita dalam peperiksaan (profesor), hatinya juga dipegang oleh Allah sebagaimana Allah yang memiliki hati-hati kita. Berdoalah pada Allah agar melapangkan hati mereka untuk meluluskan kita di samping kita berdoa kepada Allah agar mempermudahkan hati kita.

Kita juga perlu yakin bahawa semua ini ujian daripada Allah dan Allah pula menyukai orang-orang yang bersabar dalam menghadapi ujian. Maka bersamalah kita belajar untuk bertabah hati dalam menerima segala ujian yang Allah berikan kepada kita.




Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap-siaga dan bertaqwalah kepada Allah agar kamu beruntung.

'Imran : 200



Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Dan (solat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk.

al-Baqarah : 45


  • Apa Yang Boleh Aku Peroleh Dari Ujian Ini?
"Kenapa Allah uji aku sebegini rupa?"

Yakinlah kita bahawa setiap sesuatu yang Allah tetapkan itu pasti ada hikmahnya. Tidak kiralah apa jua hikmahnya, kita perlu yakin bahawa setiap yang Allah berikan itu terbaik untuk kita.

Kalau hikmahnya itu tidak kita peroleh di dunia, pastinya ada nikmat yang lebih besar yang Allah sediakan untuk kita yang menanti kita di akhirat kelak. Siapa yang tidak mahu masuk syurga kan?




Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan al-Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang agung.

at-Taubah : 111




"Kerana Allah aku gagal!"

Setelah panjang dijelaskan di atas, bolehlah disimpulkan di sini yang walaupun kejayaan yang kita kejar, pastinya kadang kala kegagalan itu akan datang menjenguk kita.

Namun kegagalan itu juga datangnya daripada Allah sebagai satu tarbiyah dalam Allah mendidik kita untuk menjadi mukmin yang lebih matang dan lebih bersedia menghadapi ujian yang lebih besar.

Allahu'alam...

Kepada semua sahabat-sahabat, selamat berjuang dalam menghadapi peperiksaan. Hasil itu datangnya kemudian, yang pentingnya usaha, insya-Allah. Ma'at taufiq wannajah.. Aminnn...


0 comments:

Poskan Komentar

 

Everything is Inspiring! Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template