Kamis, 03 Januari 2013

Puisi keren yang berjudul "MATEMATIKA".

Saya begitu mengagumi sosok-sosok manusia yang dapat menginspirasi lingkungan sekitarnya termasuk saya. Banyak sekali sosok-sosok manusia luar biasa itu. Ketika ia berbicara mencerahkan pikiran kita, sehingga tergores garis lengkung yang biasa disebut senyuman :), menimbulkan semangat untuk berbuat baik hingga menjadi lebih baik.Ya, itulah orang-orang yang saya kagumi. Dan saya ingin seperti mereka. Sangat.

Salah satu dari orang yang saya kagumi yaitu pak Munif Chatib. Begitupun dengan anaknya yang bernama Salsabila Chatib atau bisa dipanggil Bela. Ya, rata-rata bahkan hampir semua orang yang dapat menginspirasi saya adalah seorang PEMBICARA. Seperti Mario Teguh, Pak Ade, Munif Chatib, dan maasih banyak lagi. Sekali lagi, saya sangat ingin menjadi mereka. Pasti pahalanya banyak yaa ;D karena membantu orang lain. Mungkin ada yang lagi putus asa, setelah di training. Semangatnya jadi membara lagi! Wah, Subhanallah.

Kembali ke pak Munif Chatib. Ia memang sangat terkenal dengan 3 karyanya :
Orangtuanya Manusia.
Gurunya Manusia.
dan
Sekolahnya Manusia.

Karangan yang Luar biasa! Bukan Bukunya, Bukan Pembicaraanya, tapi CARA PEMIKIRANNYA.

Menyadarkan bahwa kita semua adalah insan yang luar biasa, yang diciptakan oleh yang Maha luar biasa.
Kita semua BISA. Kita semua adalah yang TERBAIK. Kita semua yang Allah pilih, bukan sembarang pilih! Apa mungkin Allah salah pilih? Ingat, kita lahir melawan miliaran spermatozoa, kitalah PEMENANGNYA! Sekali lagi, Apa mungkin Allah salah pilih? TIDAK! Itu semua karna Allah yakin. Kita MAMPU. Maka, tak ada kata TIDAK BISA. tak ada kata MENYERAH. Tujuan hidup kita adalah mencari ridho Allah.

Mungkin sudah banyak yang tau sebuah puisi yang berjudul "MATEMATIKA" :)
Ya, karangan seorang anak dari pak Munif Chatib (Bela namanya) yang mengalami disleksia (Gangguan untuk sulit membaca) dan diskalkulia (Gangguan menghitung). Katanya, Bela sama sekali gak suka matematika. Kalau belajar gak pernah nyambung. Soal-soal menghitung tak pernah dikerjakan. Sampai pada saatnya UN. Sangat menghawatirkan kepala sekolahnya pada saat itu, karena Bela di angkatan pertama. Yang bila ada siswanya yang tidak lulus, pasti mencoreng nama baik sekolahnya. Ketika UN, Bela menyelesaikan begitu cepat, ini lebih meresahkan kepala sekolahnya. Tambah tambah Bela malah membuat Puisi. Puisinya pun diserahkan kepada kepala sekolahnya.

Sangat Mengagumkan. Ia mendapat nilai 8,5 (kalau tidak salah, pokoknya 8) anak yang tidak menyukai matematika sama sekali loh. 

Singkat Cerita, pak Munif Chatib bertanya kepada Bela. Sampai tiga kali. Menanyakan bahwa Bela meminta bantuan  atau tidak untuk menyelesaikan Soal'' matematika itu. Bela yang lama terdiam mulai berbicara. yang intinya tapi baba gak boleh marah ya, kalau bela ternyata minta bantuan. "Bantuan Kesiapa?" tanya Ayahnya. *Maaf lupa cerita persisnya* pokoknya Bela bicara kalau ia minta bantuan ke Allah. :) " Bagaimana Caranya?" Tanya ayahnya lagi.

Ternyata...

Dengan  " TANGTINGTUNG " istilahnya anak-anaknya. tantingtung dengan kancing bajunya ;D luar biasa bukan? ;D dan tanpa sepengatahuan ayahnya, puisi yang berjudul "MATEMATIKA"nya itu dikirim ke sebuah lomba. Dan LUAR BIASANYA lagi. puisinya yang ia buat di sisa waktu UNnya meraih juara 1 se-JATIM. Subhanallah...

Ini yang penasaran puisinya, puisi yang menggambarkan ketakutan pada Matematika :

MATEMATIKA
Salsabila Chatib

Pagi hari, bagiku ...
Matematika itu indah
Seperti lukisan pulau dewata
Seperti alunan orkestra belantara
Mengiringi laju kaki ke gerbang sekolah
Menarik nafas panjang
Sepanjang perjalanan menakutkan
Menuju angka-angka misteri

Pagi agak siang, bagiku ...
Matematika itu seram
Seperti gerombolan serigala lapar
Megnerumuni seonggok daging hidup, yaitu aku ...
Keringat membanjiri bangkuku
Kala tak kutemukan rumus dan jawaban
Berputar-putar kepalaku
Kala tak kudapatkan petunjuk
Teramat sakit perutku
Kala waktu terus mengejarku
Dan berteriak ..
“Cepat selesaikan ... waktu habis!”

Siang hari, bagiku ...
Matematika adalah kutukan
Padahal hati kecil ini mencintai matematika
Hati kecil ini menyayangi matematika
Hanya ... mengapa dia sulit?
Apa benar dia sulit?
Atau .. aku yang bodoh
Tapi aku merasa tidak bodoh
Wahai guruku ... bantu aku
Atau aku tinggalkan saja ...

Malam hari, bagiku
Matematika adalah dongeng sebelum tidur
Menyelam dalam mimpi indah
Matematika menjadi sahabatku
Matematika menyenangkan
Matematika membuat aku hidup
Matematika membuat aku riang
Matematika membuat aku maju
Namun kala aku dibangunkan pagi
Aku sadar semua hanya mimpi
Dan aku harus bertemu dengan matematika lagi
Sampai kapan ini berputar ...?

0 comments:

Poskan Komentar

 

Everything is Inspiring! Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template