Senin, 22 Agustus 2011

Ketika Allah Di salahkan..


Ada pesanan masuk ke kotak inbox saya. Ada seseorang menanyakan saya masalah berikut.
salam warahmatullah.
Minta maaf kalau mengganggu, saya ada soalan, situasi yg saya alami dalam satu conversation. Satu idea muncul dari seorang yg beragama Islam,berlatarbelakangkan keluarga bermasalah, keluarga kaya. Dia hidup terumbang ambing, tercari-cari tuhan. Kalau org yg mcm kita sdh tentu berkata, Allah lah tuhan kau dan aku, sapa lagi.tapi dia tercari-cari, sampai mempertikaikan kebenaran kewujudan tuhan. ini ayatnya, lebih kurang mcm ni.
“Look at the world, war, rape, massacre, injustice, corruption and more. For instance; no matter how hard you pray for the palestinians, there are still many inncocent people died. If God is fair, than why the corruption is still going on. If God is Most Merciful, than where’s the mercy if some innocent people in the world being killed, being raped, abuse. Where is God to help them?”
“I was hardly praying to Allah, but why does my problems are still there. people saying that Allah is merciful, all-just (adil), loving, care, he’s the one who always listen to our prayer then why all these things are still happening. Even if its not me, other people were also having the same problems. Then how you can say that God exist?
Lebih kurng mcm tulah, dan saya pasti ada jawapan, ilmu saya pun masih kurang dan ini soal akidah, risau melunturkan iman. Apa jawapan dan pendpt abg?. Berharap utk mendengar pandangan org yg lebih berilmu.
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………..
Secara sederhana, saya simpulkan soalan di atas kepada tiga bentuk soalan. Pertama ‘Kenapa Allah tidak membantu menyelamatkan manusia dari penindasan?’. Kedua ‘ Kenapa Allah tidak mengabulkan doa?’, Ketiga ‘Benarkah Allah itu wujud?’
Saya menjawab dalam gaya bahasa seolah saya berinteraksi langsung dengan tuan empunya masalah.
Hukum sebab dan akibat
Sesuatu yang terjadi telah ditentukan oleh Allh SWT. Apa yang ditentukan oleh Allah SWT pasti terjadi. Kita beriman bahawa sebelum Allah SWT mencipta semua makhluk dan alam ini, Allah terlebih dahulu menulis segala takdir, sistem, undang-undang atau sunnahNya untuk kehidupan alam ini. Memahaminya adalah satu kewajiban syar`ie.
Tetapi Allah tidak membuatkan sesuatu terjadi seperti ahli silap mata. Allah menetapkan akibat dari suatu sebab. Sebagai contoh, apa gunanya Rasulullah SAW bersusah payah berdakwah sampai dicerca, dicederakan. Apalah gunanya sahabat syahid pada perang Uhud dan lain lain sedangkan kemenangan Islam pada Fath Mekah telah tertulis oleh Allah SWT lama dahulu. Sekali lagi, sebuah AKIBAT yang Allah tidak memberinya secara PERCUMA, Allah mahu menunjukkan SEBAB. Natijah dari sebab keikhlasan, pengorbanan dan kesungguhan, maka Allah memberikan kemenangan.
Sepinggan nasi yang terpampang di depan mata adalah rezeki kita, tetapi nasi itu tidak akan meloncat masuk ke mulut. Allah menhendaki kita menyuapnya. Menyuap itu adalah sebab dan akibatnya kita dapat makan nasi.
Rogol, rompak, fitnah, semua itu adalah akibat dari rosaknya tangan manusia yang mentadbir muka bumi ini. Kerosakannya berpunca dari sikap manusia yang tidak mahu mengikut hukum Allah SWT. Luasnya paparan paparan lucah di dada dada akhbar dan media massa yang lain, menjalarnya budaya hedonisme tanpa sempadan, pengagihan kondom dan dadah yang tidak terkawal. Apakah kemudiannya, kita menyalahkan Allah atas akibat yang terjadi sedangkan sebabnya ada pada kita?Dimana letaknya keadilan?
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ”( QS 13:11)
Anda lancang bertanya, apa yang Allah lakukan, tetapi tidak bertanya apa yang anda lakukan?.
Allah berkuasa atas segalanya
Allah memiliki kuasa mencipta sesuatu apa sahaja `iradahNya’ dengan kata “Kun” maka “iradahNya” itu akan jadi sebagaimana Dia Mahu.
Contohnya, ketika api nyalaan Namrud menjulang membakar Ibrahim a.s. Allah berfirman kepada Api : “ Jadilah kamu sejuk dan selamat kepada Ibrahim (QS 21:69)” lalu api itu menjadi sejuk dan Ibrahim pun selamat..
Namun Allah menciptakan alam dunia ini untuk menguji manusia. Ujian ini menuntut manusia berusaha dengan daya kekuatan yang dianugerahkan Allah kepada mereka berpandukan wahyu Allah melalui qudwah para nabi dan rasul.
Kita beriman bahawa Allah Maha Mengetahui dan  Maha Bijaksana, bebas melakukan apa sahaja yang Dia mahu. Allah mampu melakukan perkara mukjizat yang di luar kebiasaan undang-undang yang telah ditentukanNya sendiri jika dia mahu melakukannya.
Namun, sebagai manusia yang hidup di dunia ini kita diuji oleh Allah dengan tanggungjawab menguruskan dunia,  mentadbir, membangun, memakmurkannya dan terikat dengan sunnatullah dan undang-undang yang telah ditentukan Allah pada kehidupan ini.
Kita tidak seharusnya mempertikaikan apa yang Allah takdirkan. Petikaikan diri kita, apa yang kita lakukan.
Allah membalas berdasarkan USAHA bukan HASIL
Anda bertanya, kenapa Palestin masih tak tertolongkan. Sekali lagi, anda bertanya Allah, kenapa tak tolong Palestin, tapi anda lupa bertanya diri anda sendiri, apa yang telah anda perbuat dan bantu  rakyat Palestin?
Saya adalah aktivis Palestin. Saya kerap memberi ceramah kepada orang ramai tentang Palestin. Saya sedarkan mereka tentang kepentingan boikot, nasib rakyat Palestin yang ditindas. Saya melihat air mata kesedaran tumpah pada mata orang yang mendengar ceramah saya.
Tapi, sampai saat ini, Palestin belum terbebas sepenuhnya. Israel masih lagi rakus menabrak rumah rumah di Palestin. Tetap rakus merogol dan menodai anak anak Palestin. Saya ingin bertanya, adakah dengan sebab Palestin masih dijajah, saya tidak layak mendapat pahala dari Allah SWT?
Tentu tidak! Selagi saya ikhlas, Allah akan memberi pahala pada saya, Insya Allah. Allah tidak akan pernah menanyakan pada saya, kenapa sampai sekarang Palestin masih di jajah?, Allah akan bertanya pada saya, apa yang kamu buat untuk bantu rakyat Palestin. Dan alhamdulillah, sekurang kurangnya saya ada jawapan. Bagaimana dengan anda?Apakah apabila ditanya di akhirat kelak, apa yang anda perbuat untuk bantu rakyat Palestin?, anda kembali menjawab.’ Jangan tanya saya, tanyalah ‘diri’ anda sendiri, apa yang anda perbuat, wahai Allah?!
Allah menghitung berdasarkan usaha, bukan hasil.
“Katakanlah, “Beramallah, dan Allah pasti akan melihat amalan kamu, dan rasul-Nya, dan orang orang beriman, dan kamu akan dikembalikan kepada Nya, yang tahu yang ghaib dan yang nampak, dan Dia memberitahu kamu apa yang telah kamu buat ( QS 9:105)
Anda mengatakan Allah itu tidak adil? Keadilan Allah tidak sama neracanya dengan keadilan makhluk. Di mata manusia, Sumayyah yang disiksa dengan kejam oleh kafir Qurais dianggap tidak adil kerana dia orang beriman. Di mata manusia, Rasulullah SAW yang di hujani batu mungkin tidak adil kerana dia adalah orang yang paling dikasihi Allah SWT.
Apa neraca adil anda?
Neraca adil orang beriman adalah ‘meletakkan sesuatu pada tempatnya’. Rasulullah SAW diperlakukan sedemikian sebagai bukti bahawa orang yang berjuang perlu berkorban. Ganjarannya, Allah balas di syurga nanti. Itu keyakinan orang beriman.
Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh, merekalah ahli Syurga, mereka kekal di dalamnya. (QS Al-Baqarah,2:82)
Doa yang tidak di makbulkan

Anda lancang menyalahkan Allah kerana Allah tidak mengabulkan doa anda. Kononnya anda telah berdoa bersungguh sungguh. Saya ingin bertanya
Adakah doa anda lebih hebat dari doa ibunya Maryam a.s?
Mungkin anda pernah terbaca kisah ibunya Maryam a.s, isteri Imran ketika beliau sangat menginginkan anak, dan Allah anugerahkan kepada beliau seorang anak di dalam rahimnya, dengan tersangat gembiranya beliau berdoa dan bernazar
(Ingatlah) takkala bermohon isteri Imran: YaTuhanku! Sesungguhnya aku telah bernazar (anak) yang dalam perutku ini akan diperham­bakan kepada Engkau. Sebab itu terimalah daripadaku. Sesungguhnya Engkau adalah Maha Pendengar, lagi Mengetahui (3:35)
Doanya adalah anak yang akan lahir nanti, akan jadi pengabdi Baitul Maqdis. Dia menginginkan anak laki laki. Sekiranya lahir anaknya nanti, maka akan diserahkannya menjadi abdi Tuhan, menyelenggarakan Baitul Maqdis, kerana di antara keluarganya sendiripun ada yang menjadi penyelenggara rumah suci itu, yaitu Nabi Zakaria a.s.
Tidak lama kemudian,
Lahirlah zuriat yang dinantikan, TETAPI, anak yang lahir ini perempuan bukannya lelaki, jadi bagaimana mahu menjadi penyelenggara baitul maqdis, tambahan lagi ada hari hari yang wanita tidak dapat melakukan ibadah seperti lelaki. Maka isteri Imran pun mengadu kepada tuhan
Maka tatkala telah dilahir­kannya dia, diapun berkata: Tuhanku, sesungguhnya aku telah melahirkannya perem­puan. Padahal Allah terlebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu. Dan tidaklah laki-laki seperti perempuan. Dan aku telah menamainya Maryam, dan sesungguhnya aku memper-lindungkannya dan keturunannya kepada Engkau, daripada syaitan yang terkutuk (3:36)
Nah!, logiknya, seakan akan Allah tidak mengabulkan permintaan ibunya Maryam a.s. Justeru yang lahir perempuan, (Maryam) bukan seorang laki laki. Adakah dia menyalahkan Allah?
Tidak!. Allah ada rencananya sendiri. Kemudian dari rahim Maryam, lahirlah manusia agung. Isa a.s. Subhanallah!. Isa a.s bukan sahaja pengabdi baitul maqdis tetapi rasul yang disanjungi.
Adakah anda lebih bijak dari Allah. Apabila Allah tidak memperkenankan doa anda, anda merasakan Allah telah menolak doa anda, padahal ilmu Allah itu lebih hebat, jauh lebih hebat berbanding anda. Boleh jadi Allah simpan dan menunggu saat yang tepat untuk mengabulkannya.
Tetapi, anda begitu sombong merasakan yang anda lebih tahu dari Allah SWT. Terkadang, kita menginginkan sesuatu yang kita rasakan baik, tetapi sebenarnya tidak baik di ‘mata’ Allah SWT. Begitu juga sebaliknya. Allah meniginkan sesuatu yang lebih baik pada anda
Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jua Yang Maha Mengetahui (semua itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (al-Baqarah:216)
Anda atau Allah yang lebih tahu?
Adakah Allah itu wujud?
Setelah saya terangkan hujah di atas, saya tidak tahu adakah anda masih mempertikaikan kewujudan Allah, Tuhan pencipta alam.
Saya menjawab dengan jawapan sederhana. Saya tidak ingin membicarakan dalil dalil yang panjang, walaupun dalilnya banyak sekali dalam Al Quran.
Setiap hari anda melihat kereta. Banyak jenis kereta dengan pelbagai jenama. Adakah kereta itu boleh terjadi sendiri tanpa ada yang menciptakannya?.
Tentu tidak! Siapa sahaja yang menciptakannya, akan menyiapkan buku  manual yang tersendiri untuk menggunakannya dan memastikan kereta itu selamat.
Apabila anda tidak mengikut aturannya, kereta anda akan binasa!.
Nah, alam ini lebih ‘complicated’!. Ada sistem cakerawalanya yang teratur. Ada langit yang berdiri tanpa tiang. Putaran bumi pada orbitnya yang tidak pernah berhenti. Adakah, semua ini boleh terjadi dengan sendirinya tanpa ada yang menciptakannya?, Mustahil!
Allah telah menyiapkan semuanya dan Allah juga telah menyiapkan aturannya. Aturan Allah ada pada buku manual Nya. Al Quran. Aplikasinya ada pada sunnah para nabi dan rasul.
Dan Dialah menciptakan langit dan bumi dengan benar. Dan benarlah perkataanNya diwaktu Dia menyatakan, Jadilah lalu terjadilah’, dan  di tanganNyalah segala kekuasaaan diwaktu sangkakala ditiup. Dia  mengetahui yang ghaib dan yang nampak. Dan Dialah yang Maha  Bijaksana lagi Maha Mengetahui” (al Anaam 6: 73)
Kalau anda mahu selamat, kembalilah kepada manual yang sebenar. AL-QURAN dan HADIS.
Jangan menyalahkan tuhan!
Wallahua’la

0 comments:

Poskan Komentar

 

Everything is Inspiring! Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template